Senin, 28 Desember 2009

Tentang AJB Tanah (Akta Jual Beli)

Bismillah ...
Kali ini saya mau posting ttg seputar tanah dan rumah. Alhamdulillah dapet tulisan ttg AJB dari internet, so i posting deh dblog ini, mudah2an bermanfaat u tmn2  yang sedang belajar di bisnis properti . bila ada yang berpengalaman/ pernah melakukan transaksi jual-beli tanah bisa menambah/koreksi.
Jual beli tanah merupakan hal yang sering terjadi dalam kehidupan sehari-hari di masyarakat. Apabila antara penjual dan pembeli sudah bersepakat untuk melakukan jual beli tanah terhadap tanah yang sudah bersertifikat maka beberapa langkah yang harus ditempuh adalah :


1. Akta Jual Beli (AJB)
Si penjual dan si pembeli harus datang ke Kantor Pejabat Pembuat Akta Tanah (PPAT) untuk membuat akta jual beli tanah/properti. PPAT adalah Pejabat umum yang diangkat oleh Kepala Badan Pertanahan Nasional yang mempunyai kewenangan membuat akta jual beli dimaksud. Sedangkan untuk daerah-daerah yang belum cukup jumlah PPAT-nya, Camat karena jabatannya dapat melaksanakan tugas PPAT membuat akta jual beli tanah.

2. Persyaratan AJB
yang diperlukan untuk membuat Akta Jual Beli Tanah di Kantor Pembuat Akta Tanah adalah :
a. Penjual membawa :
· Asli Sertifikat hak atas tanah yang akan dijual.
· Kartu Tanda Penduduk.
· Bukti pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan.
· Surat Persetujuan Suami/Isteri bagi yang sudah berkeluarga.
· Kartu Keluarga.

b. Sedangkan calon pembeli membawa :
· Kartu Tanda Penduduk.
· Kartu Keluarga.

3. Proses pembuatan akta jual beli di Kantot PPAT.

a. Persiapan Pembuatan Akta Jual Beli.
1) Sebelum membuat akta Jual Beli Pejabat pembuat Akta Tanah melakukan pemeriksaan mengenai keaslian sertifikat ke kantor Pertanahan.
2) Pejual harus membayar Pajak Penghasilan (PPh) apabila harga jual tanah di atas enam puluh juta rupiah di Bank atau Kantor Pos.
3) Calon pembeli dapat membuat pernyataan bahwa dengan membeli tanah tersebut ia tidak menjadi pemegang hak atas tanah yang melebihi ketentuan batas luas maksimum.
4) Surat pernyataan dari penjual bahwa tanah yang dimiliki tidak dalam sengketa.
5) PPAT menolak pembuatan Akta jual Beli apabila tanah yang akan dijual sedang dalam sengketa.

b. Pembuatan Akta Jual Beli
1) Pembuatan akta harus dihadiri oleh penjual dan calon pembeli atau orang yang diberi kuasa dengan surat kuasa tertulis.
2) Pembuatan akta harus dihadiri oleh sekurang-kurangnya dua orang saksi.
3) Pejabat pembuat Akta Tanah membacakan akta dan menjelaskan mengenai isi dan maksud pembuatan akta.
4) Bila isi akta telah disetujui oleh penjual dan calon pembeli maka akta ditandatangani oleh penjual, calon pembeli, saksi-saksi dan Pejabat Pembuat Akte Tanah.
5) Akta dibuat dua lembar asli, satu lembar disimpan di Kantor PPAT dan satu lembar lainnya disampaikan ke Kantor Pertanahan untuk keperluan pendaftaran (balik nama).
6) Kepada penjual dan pembeli masing-masing diberikan salinannya.

4. Bagaimana langkah selanjutnya setelah selesai pembuatan Akta Jual Beli ?
a. Setelah selesai pembuatan Akta Jual Beli, PPAT kemudian menyerahkan berkas Akta Jual Beli ke Kantor Pertanahan untuk keperluan balik nama sertifikat.
b. Penyerahan harus dilaksanakan selambat-lambatnya tujuh hari kerja sejak ditandatanganinya akta tersebut.

5. Berkas yang diserahkan itu apa saja ?
a. Surat permohonan balik nama yang ditandatangani oleh pembeli.
b. Akta jual beli PPAT.
c. Sertifikat hak atas tanah.
d. Kartu Tanda Penduduk (KTP) pembeli dan penjual.
e. Bukti pelunasan pembayaraan Pajak Penghasilan (PPh).
f. Bukti pelunasan pembayaran Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan.

6. Bagaimana prosesnya di Kantor Pertanahan ?
a. Setelah berkas disampaikan ke Kantor Pertanahan, Kantor Pertanahan memberikan tanda bukti penerimaan permohonan balik nama kepada PPAT, selanjutnya oleh PPAT tanda bukti penerimaan ini diserahkan kepada Pembeli.
b. Nama pemegang hak lama (penjual) di dalam buku tanah dan sertifikat dicoret dengan tinta hitam dan diparaf oleh Kepala Kantor Pertanahan atau Pejabat yang ditunjuk.
c. Nama pemegang hak yang baru (pembeli) ditulis pada halaman dan kolom yang ada pada buku tanah dan sertifikat dengan bibubuhi tanggal pencatatan dan ditandatangani oleh Kepala Kantor Pertanahan atau pejabat yang ditunjuk.
d. Dalam waktu 14 (empat belas hari) pembeli sudah dapat mengambil sertifikat yang sudah atas nama pembeli di kantor pertanahan.

mau info rumah murah di depok ? yuks klik di sini
Mau jadi developer modal minimalis? silahkan cek disini untuk tau caranya.
Punya tanah, bingun buat perencanaan proyeknya? coba klik disini yaa
Atau Anda pemilik tanah & lokas bagus & susah jualnya? kami siap membantu, yo klik disini

*(dikutip dari http://www.tni.mil.id)



50.000 Inpirasi Desain Properti Berkwalitas Desain Properti
Panduan Lengkap Bisnis Properti Bisnis Properti
Jasa Aristek Lengkap Jasa Arsitek
Sistem Informasi Properti Sistem Informasi Properti

5 komentar:

bthy3 mengatakan...

assalamu'alaikum wr.wb. mba ika, mksih atas info jual beli tanahnya. sngat memberi masukan. skarang sya mau nanya, berapa lamakah masa yang d ambil untuk proses balik nama? persyaratannya apa saja? biasanya d kenakan biaya berapa ya? klo seandainya kakak saya beli tanah kurang dari 2bulan atas nama dia,apakah ianya bisa langsung d pindahkan ke atas nama saya? biasanya mengambil waktu berapa lama & berapakah biaya pembuatan sertifikat tanah tersebut? tolong d jawab please? makasih atas masukannya mba? (siti)

Ika Intan Kartini mengatakan...

waalaikumsalam wr.wb
proses balik nama biasanya memakan waktu 3 s.d 6 bulan, kl tanah itu sudah di balik nama oleh kk anda dan mau d balik nama lagi, prosesnya lama lagi.
untuk biaya sertifikat tergntung kbijakan masing2 daerah biasanya ada aturan tertulis di BPN, nt mba bisa datangi kntor BPN langsung atau notaris yang mengurusnya langsung.

Double_R mengatakan...

saya mau nanya, apa persyaratan jika saya mau balik nama surat tanah yang masih "pethok D" kelas 2. masalahnya begini, nama pemilik adalah nenek saya yang sudah meninggal (sinah),trus di surat tanah ada nama SINAH bin PURWADI (paman saya yang juga sudah meninggal) trus sekarang saya sebagai keponakannya ingin membantu ibu saya sebagai adik kandung PURWADI yang menerima warisan tersebut untuk membalik namakan surat tanah tersebut menjadi nama ibu saya bagaimana caranya?
catatan : PURWADI sudah meninggal, Istrinya juga, hanya ada 2 anak yang tak tau kemana ia tinggal,.. gimana cara penyelesaiannya? tolong balasan di maintenanceilhamnet@yahoo.co.id

Double_R mengatakan...

saya mau nanya, apa persyaratan jika saya mau balik nama surat tanah yang masih "pethok D" kelas 2. masalahnya begini, nama pemilik adalah nenek saya yang sudah meninggal (sinah),trus di surat tanah ada nama SINAH bin PURWADI (paman saya yang juga sudah meninggal) trus sekarang saya sebagai keponakannya ingin membantu ibu saya sebagai adik kandung PURWADI yang menerima warisan tersebut untuk membalik namakan surat tanah tersebut menjadi nama ibu saya bagaimana caranya?
catatan : PURWADI sudah meninggal, Istrinya juga, hanya ada 2 anak yang tak tau kemana ia tinggal,.. gimana cara penyelesaiannya? tolong balasan di maintenanceilhamnet@yahoo.co.id

yudi mengatakan...

Mlm,numpang ty ya.
Apa bnr kalau mau bl rmh yg suratnya AJB kita harus minta giriknya juga?

Cara Mudah Punya Rumah

Yuk Ikut Belajar Langkah Mudah Punya Rumah

Nama Depan :

Alamat Email :




SID-Properti.Com

SISTEM INFORMASI PEMASARAN DEVELOPER PROPERTI
Apa guna SID PRO V1 ini? Adalah Sistem informasi
pemasaran yang memudahkan Anda untuk membuat Laporan Pemasaran hanya dengan 1 klik saja berupa ?

1. Database Konsumen
2. Omzet Penjualan
3. Total Piutang
4. Piutang Per Konsumen
5. Monitoring Piutang Konsumen

Bonus Surat2 Berikut? :
Super Mega bonus : Ebook Dasar Bisnis Developer Properti
01 Puluhan Contoh desain Rumah tampak depan
02 Contoh Surat Perjanjian dgn Pemilik Tanah
03 Contoh Surat Perjanjian dgn Investor / pemodal
04 Contoh Surat Perjanjian Kerjasama
05 Contoh Proposal Investor / Pemodal
06 Contoh Kelengkapan Untuk KPR INDEN
07 Contoh Surat Angsuran BTN
08 Contoh Surat Kontrak Kerja Staf Penjualan
09 Contoh Surat Perjanjian Pemborongan / kontraktor
10 Contoh Surat Kuasa Jual
11 Contoh Surat Perjanjian Hutang Piutang
12 Surat Perjanjian Kavling
13 Surat Perjanjian Perikatan Jual Beli (PPJB)
segera meluncur kesini : http://sid-properti.com